kami datang ke kondangan :)

10.58.00

Cerita iseng yang mungkin agak dilebih-lebihkan. Jika ada kesamaan tokoh, harap maklum. Bukan maksud hati membuat tokoh-tokoh ini terkenal. Hehehehehe....

Sebenarnya, saya lupa, tapi teman saya yang sudah menjadi penulis terkenal itu mengingatkan tanggal ini kepada saya. "11 Oktober jangan lupa dateng ke kawinannya Benk-benk." Okeh deh, ching.

Karena berpikir resepsinya jauh, saya pun ingin yang praktis-praktis saja dan tak perlu bercantik-cantik ria. Hihihihi...Saya hanya berpakaian sesopan mungkin dengan ransel di pundak saya. Beda dengan dua teman saya yang selalu aduhai kalo kondangan. Jadi, ketika melihat saya, mereka terkaget-kaget karena, "Lo biasa banget. Kayak mau maen." Hehehehe...

Perjalanan tahap pertama, kami naek patas AC Mayasari jurusan Grogol. Dari Depok menuju Slipi, rasanya jauh banget. Seorang teman saya udah mulai pusing dan resah karena jarum jam selalu berdetak. Takut acaranya sudah habis. Saya sibuk makan gorengan karena pas ke Depok perut tiba-tiba mual, jadi perlu diisi. Teman saya yang satunya lagi terlihat desperate karena 'cintanya lagi deadline'.

Masih sibuk berdebat antara Tomang-Slipi-Tomang-Slipi, akhirnya turun juga di Slipi Jaya. Pas turun, kami agak ribet karena mobil-mobil gede suka buru-buru, jadi penumpangnya pun ikutan buru-buru. Teman saya yang duduk di pojok, dorong-dorong saya, "Cepetan! Gue pake rok, nih."

Baru aja turun, tiba-tiba ada perintah untuk naik lagi. Kami pun buru-buru naik patas tanpa AC jurusan Tangerang. Awalnya, biasa-biasa aja, seperti naek 213, kalau mau ke Salemba. Lama-lama, saya merasa beda. Bukan hanya saya, tapi teman-teman saya yang lain. Tempat yang diprediksi bakal dekat (kalo naek taksi gak sampe 30reboo), gak taunyaaa jauh beneeer. Si bus patas ini malah mirip bus antarkota antarprovinsi kelas ekonomi. Abis, kanan kiri udah bus-bus tujuan provinsi laen, pedagang-pedagang yang nongol juga model-model pedagang antarkota antarprovinsi. Rata-rata mukanya penumpang juga muka-muka yang mau mudik. Busnya juga sempet-sempetnya masuk rest area. Ohmigod, jauh beneer. Sampai tempat tujuan, muka udah pada lecek, lapar, dan haus. Panaas banget. "Ya ampun, Benk, jauh bener kawinan lo," gerutu teman.

Untungnya, gedung resepsinya nggak jauh-jauh banget walau sampai sana lemes kayak nggak makan tiga hari. Sebenarnya, saya pengen pingsan ketika tahu acaranya ada di lantai 3. Untungnya ada lift walo cuma satu. Pas tiba, saya dan teman-teman langsung menyebar di antara kerumunan tamu undangan untuk mencicipi makanan. Hmm, kenyang. Baru kali ini saya makan di kondangan banyak. Biasanya ala kadarnya karena begah ngeliat makanan yang banyak. Hmm, senangnya....perut kenyaaaaang.

Petualangan kami belum berakhir. Pas pulang, kaki rasanya udah gempor. Jalanan juga panas banget. Dengan langkah yang terseret-terseret, kami pun melanjutkan perjalanan. Bolak-balik di jalanan Tangerang malah membuat kami mirip anak ilang. Maklum, ada kesimpangsiuran informasi mengenai jalur pulang yang harus kami tempuh. Menantang panas dan haus, kami berjalan menelusuri jalan-jalan Tangerang yang membara. Ketika melihat patas AC yang sedang ngetem dan mencari penumpang, rasa bahagia menghampiri saya. Senangnya bisa santai sejenak setelah kelelahan dan kehausan. Hehehehehe....

So, my friends, kami pun dataaaaang ke daerah jajahan elooo... Wuahahahahaha.....

*Foto dari sini.

You Might Also Like

3 komentar

  1. hahaha, tambah lagi lur, saat pulang kami mengambil rute ke blok M, sampe blok M, nurul berpisah karena dia langsung naek 75, sementra temennya yang cantik itu menunggu 63 bersama para cowok. ditunggu-dan ditunggu 63 gak dateng2. satu jam kemudian, barulah 63 dateng dan eng ing eng penuuuh banget, hiks. maka beralihlah kami naek 75 (kenapa gak dari tadi aja siii). abis itu, sampe di pasar minggu ada kebakaran, macet cet cet. lengkaplah cerita kesengsaraan hari itu. pukul setengah lima baru deh gw nyampe kosan.

    BalasHapus
  2. wuahahahahahaha....

    kesian banget sih nasib loo...hihihihihi....gue pikir lo udah aman sentosa ama para cowok itu...

    kocak berat!!!

    BalasHapus
  3. Sebuah pengalaman seru, terrangkum menjadi kenangan manis di sini.

    BalasHapus