Saturday Celebration

11.13.00


Let's have a celebration
By the sea (by the sea)
And get together in peace and harmony
A celebration, come and, have some fun
Singing oh oh oh oh, uh oh oh oh


Dua Sabtu pada dua minggu terakhir adalah saatnya bersenang-senang. Sabtu pertama, ketemu dengan para penulis dan carier women yang hebat-hebat. Yang udah malang-melintang perjalanan kariernya hingga mendapatkan karier yang ideal. Beda banget dengan saya yang hanya seorang anak kecil yang berusaha beranjak dewasa, tapi gak mau kehilangan masa kanak-kanaknya. Hahahaha. Intinya sih saya bukan sape-sape dibanding para perempuan hebat yang saya temui itu.

Abis ketemuan dengan mereka, saya langsung cabut buat ketemu si Tince, si kloningannya Miss Jinjing. Beuh, nih cewek seksi berat, makanya dia langsung ngajak saya cabut ke Sency karena gak enak diliatin orang mulu kalo kami tetap bertahan di sana. Di sisi laen, dia shock berat melihat saya yang alim bak malaikat. Hahaha. Berangkatlah kami ke tempat tujuan, menelusuri jejak Miss Jinjing yang katanya Sency adalah tempat kedua setelah rumah.

Saya pun mengajak Tince makan berat. Nggak berat-berat amat sih cuma paket hemat hokben yang 10reboo. Maklum, pegawai rendahan yang honornya belum keluar. Jadi, makan pun kudu dibatasin. Kami pun ngoceh ngalor-ngidul. Tepatnya, saya lupa karena percakapan gak jelas, tapi kami cekikikan saat itu.

Tak lama, muncullah dewi bersuara tujuh oktaf si Enchit yang baru ganti hape. Hapenya diganti karena loadingnya lama. Padahal, hapenya itu percis sama 100 persen dengan punya saya. Tetep nggak mampu beli Bebe yang lagi tren di kalangan orang, tapi ngaku2 punya Bebe. Hehehehe. Di sini, kami juga ngomong ngalor-ngidul. Nggak jelas apa yang diomongin, tapi kami bertiga tetep cekikikan.

Selesai di sana, pindahlah ke sini. Kami bertiga langsung berjalan nonton film Michael Jackson This is It. Agak penuh karena nontonnya hampir di depan. Tapi, karena cerita tentang geladi bersihnya konser MJ, kami bertiga ngerasa nonton geladi bersihnya MJ beneran. Soalnya kan si MJ ada di panggung. Jadi, berasa duduk di bawah panggung. Kereeeeen bangeeeet. Jadi pengen belajar nari. Eehmm... Apakah saya masih cocok belajar nari? Hehehehe....

Nah, selanjutnya, mulailah saya dan Tince menggiring Enchit makan Sour Sally. Si Enchit ini agak gugup, makanya dia ngintil aja di belakang saya en Tince. Bukan apa-apa, karena that time was her first time to eat Sour Sally. Hahahahaha...Gak papa, there's always a first time to try a thing.

Itu adalah pengalaman di Sabtu pertama.

Sabtu kedua, saya ketemu dengan beberapa teman: si Iwied, Andri, en Nura. Seharusnya, Gita ikut, tapi dia lagi diapelin ;).

Saya dateng agak telat karena si Andri en Nura udah ada di tempat. Mereka sedang terpana dengan model-model yang bolak-balik di catwalk. Pas ketemu, kami pun masuk ke Matahari Dept Store. Cuma ngeliat-liat doang tanpa bermaksud membeli. Sempet berbinar-binar karena kameranya Nura cakeeeeeep banget. Sony booo yang harganya lumayan mahal, tapi oke berat. Ke Electronic Solution, mupeng ama kamera tetep berlanjut karena ada kameranya Canon yang dipajang. Huhuhu....

Di sini yaa...kami dateng mau mendengar si artis of the day alias Iwied untuk konferensi pers. Si cewek yang satu ini lagi berbunga-bunga hatinya karena cintanya udah gak deadline lagi. Makanya, dia mau bayarin makan kami bertiga. Padahal, makannya lumayan banyak, saya yang biasanya abis ampe gak abis, trus nambah minum ampe dua kali. Di sela-sela ngunyah, fokus cerita kembali ke Iwied. Dia cerita panjang lebar tentang Ehem. Hatinya yang berbunga-bunga. Dan, bahagianya dia. Ciee...cintanya sekarang udah gak lagi deadline. Apalagi, sedikit demi sedikit doi berusaha mengikis habis dunia sihir dari cinta yang lama. Hahahaha. Bayangkan ya, si cintanya yang lama itu membuat saya ilfeel ama Orlando Bloom. Uugh!

Keluar dari tempat makan, kami berlanjut ke Sour Sally (lagi??). Minggu kemaren Sour Sally, minggu ini Sour Sally lagi. Hahahaha...Perut rasanya udah akrab ama yang namanya Sour Sally. Di sini, ironisnya, kami bayar sendiri-sendiri. Si Iwied udah nggak mau bayarin lagi. Malah dia yang minta bayarin. Eits, bukan pelit dan bukan kikir, sorry coy emang lagi gak punya duit. Hehehehe.... Si Gita yang lagi diapelin malah nitip bawa pulang. Ya ampoon, Buncit ke Depok jalannya panjang merentang, bisa meleleh tuh si Sally. Udah gak asyik lagi pas nanti dimakan.

Di sini obrolan gak jelas pun berlanjut. Cekikikan dan nggak jelas apa yang diomongin. Cekikikan pun berlanjut sampe si Ehem dateng, duduk, dan kami tinggalkan mereka berdua. Saya mau memberikan kado buat mereka berdua, yaitu tiket masuk Taman Mekarsari. Hehehe... Lumayan kan untuk jalan-jalan gratis.

Dua Sabtu yang menyenangkan. Sayangnya, saya pake baju yang sama di dua Sabtu itu. Hahahahahaha....

PS. Nama yang disebutkan di atas adalah fiktif. Jika ada kesamaan nama atau tempat kejadian, harap maklum. Hehehehehe.


*Foto dari sini.

You Might Also Like

3 komentar

  1. Haha. Parah lo, lur. Btw, kapan k soursally? Tp kykny, kalo k sana lg, lo yg mesti bayarin gw. You owe me something. ;P

    p.s. baju-andalan-taun-ini lo cakep kok. Pantesan dpake muluw. Hihi. Titip ya kalo beli lg. :-)

    BalasHapus
  2. seneng banget deeh makan di sour sally...sampe berapa lama lo di sane? hahahahahahaha

    BalasHapus
  3. huahahahhaha..terkikik gue baca ini pren..kapan kita jalan yukkkss...

    _tince sang kloning miss jinjing_

    BalasHapus