Festival Kemang 2009

18.13.00


Festival Kemang tampaknya sudah menjadi acara tahunan Pemda Jaksel. Konon sih sudah lima kali diadakan festival tersebut. Namun, baru kali ini, saya nongol di festival tersebut. Padahal, boleh dikata, gak sampe selompatan kodok jarak antara rumski dan Kemang. Bahkan, sekolah saya juga di Kemang. Namun, nyang namanya Kemang kadang membuat saya keder. Gak pernah ngerti daerah-daerahnya karena banyak banget belokan yang nembus sana-sini. Kalo ditanya orang tentang tempat-tempat Kemang, saya pasti nyerah. Deket sih, tapi bukan daerah jajahan.


Ide ke Festival Kemang itu datang dari my sister. Sebelum festival itu dibuka, dia udah ngomong tentang gosap-gosip penolakan warga Kemang terhadap festival itu sampe si temennya--sesama ibu-ibu penunggu sekolah--yang mau buka stan di sono. Hari pertama pembukaan, ada rencana nongol, tapi apalah daya tak sampai keinginan itu terwujud. Hari kedua festival itu (emang cuma dua hari), saya dan kakak memaksa nongol pagi-pagi plus prajurit ciliknya yang rewel itu. Untung, pagi-pagi hawa masih adem dan orang-orang gak terlalu rame. Pedagangnya juga baek-baek walau cuma ngeliat-ngeliat doang. Banyak barang yang lucu-lucu dan menawan hati. Pengen beli aja tuh semua barang. Namun, apa daya, kemampuan kantong tak sanggup mencukupi keinginan belanja saya. Betapa tipisnya kantong karena tak ada uang di sana, kecuali bon-bon belanja yang saya simpen berbulan-bulan.

Kerak telor sebagai makanan khas Betawi juga ngabrak di sana. Dari pintu yang saya masuki hingga pintu keluar, pasti ketemu deh bapak-bapak penjual kerak telor yang sedang duduk di bangku dingkliknya sambil ngipasin arang. Hmm, sedap bener. Stan makanan juga bejibun, mulai dari kue-kue inovasi sampai makanan berat, hadir di festival ini. Saya beli soto Betawi. Hmm, enak bener deh. Sampai pengen balik lagi ke sana buat mencicipi sotonya. Dagingnya banyak, parunya enak, dan kuahnya sedap. Stan kebab juga banyak, tinggal dipilih mau yang mana. Pokoknya, berbagai bentuk makanan hadir di festival ini.

Menyusuri sepanjang jalan Festival Kemang, tak terasa kalau matahari lama-kelamaan juga bakal naek. Panas bangeet! Perasaan, tadi masih udara adem-ayem. Entah mengapa lama-lama jadi panas merentang. Kipas-kipas pun terjadi. Cari kertas atau benda-benda buat membantu menutupi kepala. Keringat udah bercucuran dan tisu tak ikut terbawa ke dalam tas. Nasib. Berpeluh-peluh di bawah matahari yang panas membara. Penting banget pake topi atau bawa payung buat membantu menetralisasi panas matahari. Salah satu pelampiasan mengurangi panasnya matahari adalah minum air. Satu botol air mineral abis tertelan. Bergelas-gelas air putih gope-an juga udah terminum. Belum lagi teh poci en teh saring. Lumayan buat mengademkan diri sebelum kena dehidrasi.


Festival ini nggak cuma nawarin bazar-bazar aja, tapi penampilan-penampilan dari pendukung acara. Sempat terpana melihat sepeda ontel berbaris rapi di tengah jalan. Pengendaranya pake baju ala zaman dulu.


Pas ngeliat komunitas ini, saya berharap menemukan stan sepeda yang menjual helm. Tapi, tak ketemu. Yang saya temuin adalah stan penjual aksesori dan servis sepeda. Di sepanjang jalan itu, seliweran para pengendara sepeda lengkap dengan helmnya. Huhuhu, jadi pengen. Ada lagi stan pameran mobil zaman dulu. Sebenarnya, saya nggak tahu stan apa, tapi ada tiga atau empat mobil masa lampau yang dipajang di sana. Keren.

Ada satu panggung yang membuat saya berhenti cukup lama. Di atas panggung itu bermain kelompok pemusik Betawi. Saya nggak tahu jenis musiknya apa, yang jelas ada pemain akordionnya. Jarang banget menemukan musik-musik seperti ini, padahal musiknya bagus. Suara penyanyinya juga bagus. Walau sudah berumur (kira-kira sezaman emak dan babe), pemain musik dan penyanyinya masih terlihat aktif dan lincah. Sepertinya, musik itu sudah menyatu di jiwa para pemusiknya. Indah bener.


Ada lagi tari Betawi yang dibawain remaja. Saya nggak tahu nama tarinya karena telat nonton. Penarinya lincah dan terlihat semangat. Pas nari, semua terlihat cerah. Udaranya yang memang panas dan cerah banget itu membuat warna-warna baju penari yang merah menjadi terlihat hidup dan menyala. Terlihat lebih ceria. Hmm, banyak deh yang ada di Festival Kemang. Itu aja baru separuh waktu. Gimana seharian bercokol di sana? Pasti banyak hal-hal menarik yang disuguhkan panitia untuk menghibur warga sekitar dan lain-lainnya. Konon, berdasarkan info, banyak lho para bule yang senang dan tertarik dengan budaya-budaya yang disuguhkan di festival ini. *Rasa bangga terhadap budaya Indonesia semakin besar ;)

You Might Also Like

0 komentar