Crazy Little Thing Called Love: My Love & Your Love

09.52.00


Teman saya mengganti profil pic-nya dengan cover sebuah DVD film. Judulnya Crazy Little Thing Called Love. Katanya, "Film ini favorit gue. Gue suka banget sama film ini." Saya yang mendengarnya hanya manggut-manggut karena--hmm--saya bukan pemerhati film Asia :D. Beda dengan teman saya yang notabene adalah pecinta film Asia. Apalagi Korea.

Saat ini--tau dong--film, musik, drama, bahkan gaya hidup Asia, terutama Korea sih, lagi menjamur. Keponakan saya begitu tergila-gila dengan yang namanya SUJU alias Super Junior. Teman kuliah saya bahkan sampai memilih lagu Girls Generation yang judulnya Gee ketika kami karaokean. Dia gak asal nyanyi, tapi sambil jejingkrakan ngedance kayak mereka, padahal temen saya ini cowok lho. Gimana gak mau ngakak. Belum lagi temen saya satunya lagi yang bisa bercucuran air mata karena nonton drama Korea.

Oke, balik lagi ke film Thailand Crazy Little Thing Called Love. Jadi, saya baru nonton film ini semalem sebagai award karena berhasil menyelesaikan naskah yang agak membosankan. Melihat sinopsis di cover belakang, yaaah kalo dibilang sih tipikal cerita komedi romantis: cewek buruk rupa naksir cowok baik dan cakep seantero sekolah. Namun, setelah filmnya main, yang ada saya ketawa melihat betapa konyolnya si cewek dan cowoknya yang cakeeeeeeep banget.

Nama si cewek ini adalah Nam, sedangkan si cowok namanya Shone (begitulah yang tertulis di subtitle :D). Si Nam ini bertahun-tahun naksir sama Shone. Mulai dari dia tidak terurus (agak hitam) sampai dia cantik tinggi kayak Nong Poy. Sebagai cewek yang naksir, dia pun melakukan segala cara buat menarik perhatiannya si cowok (tiba-tiba inget kisah sobat saya yang ngegebet udah 4 tahun). Dibantu oleh teman-temannya, Nam pun bergerak menarik perhatian si Shone. Dari seneng dikasih mangga, ngasih cokelat yang meleleh, sampai berubah menjadi the prettiest one. Sayangnya, sinyalnya malah enggak nyangkut ke Shone, tapi temennya Shone (kalau gak salah namanya Top berdasarkan subtitle). Bahkan, pas kelulusan, Nam menyatakan cintanya kepada Shone. Tapi, si Shone malah bilang kalau dia udah jadian sama Ping. Si Nam sedih dooong. Padahal, dia mau ke Amerika buat tinggal sama ayahnya. Usut punya usut, ternyataaa Shone juga naksir, tapi dia bingung ngungkapinnya. Karena saking naksirnya, Shone yang senang fotografi sampai bikin kliping sendiri buat foto-foto si Nam. Dari dia jelek sampai dia cakep. Cinta terungkap sembilan tahun kemudian setelah Nam dan Shone udah jadi orang. Terus, bisa diduga saudara-saudara, kisahnya pasti happy ending walau si sutradara cuma ngasih petunjuk lewat omongan Shone, "Aku menunggu seorang perempuan pulang dari Amerika." Layar pun ditutup.

Ceritanya ini memang tipikal drama komedi romantis. Tapi, tentu punya ciri khas sendiri. Dulu, zaman-zaman saluran tipi cuma ada berapa biji doang, ANTV pernah nayangin telenovela dari Thailand dan Filipina. Saya nonton hanya sekali-kali, tetapi kakak saya nonton berkali-kali sampai dia nyari-nyari judul telenovela itu. Terus, kenapa pada tertarik? Kalau menurut saya sih, karena budayanya gak beda-beda jauh amat dengan Indonesia dan orang-orangnya bagus buat dilihat walau kadang denger mereka ngomong pengen rasanya ketawa.

Tapi, saya enggak mau ngomongin filmnya. Saya mau ngomongin intisari dari film Crazy Little Thing Called Love. Kalau dalam bahasa sastra, mungkin amanat dari film itu karena ini film menyangkut kehidupan saya dan Anda semua. Gak jauh-jauhlah. Obrolannya seputar gebetan *muka bersemu-semu*.

Gebetan. Kayaknya tiap kali nyebut itu kebayang kan bagaimana saya atau Anda akan bersemu-semu wajahnya ingat lucunya muka si gebetan. Tiap kali si gebetan senyum, rasanya udah bahagia banget. Padahal belum tentu senyum sama saya atau Anda, tapi sama orang lain. Nam awalnya sering merhatiin si Shone dari jauh sampai dia senyum-senyum sendiri. Apalagi, ketika Shone nyebut nama dia untuk pertama kalinya. Si Nam sebahagia-bahagianya manusia hingga jejingrakan. Bahkan, ketika Nam nelepon Shone, ngedenger suara Shone aja udah bikin Nam teriak-teriak. Kayaknya gak cuma Nam aja.

Satu film seri Disney yang saya ingat (judulnya That's So Raven) juga pernah ada adegan ketika si tokoh cewek yang namanya Raven punya gebetan. Ketika si gebetannya nyapa dia, si Raven dengan teriak-teriak ke temannya bilang, "YA, AMPOON, DIA NYAPA GUE!" Begitulah kira-kira omongan Raven.

Pernah gak sih saya atau Anda kayak gitu? *kedip-kedip* Jawabannya adalah PERNAH DONG. Bukan pernah lagi, tapi sering. Hahaha.

Dari yang malu-maluin sampai yang terlihat cool dan seolah-olah gak peduli. Yeah, mungkin judulnya emang bener, crazy little thing called love. Hal-hal bodoh dan teraneh bisa dilakuin demi yang namanya cinta. *cieee*.

Kayak si Nam, dapet nomor telepon gebetan rasanya seneng banget. Kadang-kadang sering miskol gak jelas dan denger suaranya aja sudah berarti banget. Apalagi kalo dibales dengan kata-kata yang bagi saya atau Anda "sangat menyejukkan hati". Ih, bahagianya pasti kebawa-bawa mimpi. Apalagi kalau si gebetan "ngeh" sama kita dan mau ngajak ngobrol. Ih, pasti rasanya udah mau terbang ke awan saking senengnya.

Nah, yang menarik adalah cinta si Nam ini tidak bertepuk sebelah tangan. Ternyata si Shone juga suka sama dia walau terungkapnya di akhir-akhir cerita. Tapi, cintanya si Nam tetap terjawab kan? *senyum*

Yang nyebelin adalah ketika saya atau Anda sudah berjuang untuk membuat para gebetan "ngeh", sayangnya si gebetan gak ngeh-ngeh juga. Kalau modelnya kayak gini, biasanya saya atau Anda akan menjadi galau. Pasti deh jadi fans berat @RadioGalauFM. Hehehe. Ya, satu-satunya cara adalah minta petunjuk. Kalau minta petunjuk sama Tuhan, doanya apakah si gebetan adalah orang yang tepat buat kita atau bukan. Kalau Tuhan ngasih jawaban lama, tanya aja langsung ke gebetan: apakah doi suka atau nggak. Cara ini adalah cara paling jitu buat mengurangi rasa penasaran walau bisa jadi ada sakit hati. Kayak si Nam yang langsung ngomong ke Shone pas hari kelulusan. Tapi, jangan lupa buat berdoa sama Tuhan biar dikasih hati yang kuat kalau jawabannya mungkin bisa bikin sakit hati. Kalau diterima syukur. Kalau ditolak lapang dada. Jangan sampai kayak psikopat yang maksa. Kalau maksa gini namanya bukan cinta, tapi sakit jiwa. Yaaa...kata orang dulu, kan, kalau jodoh gak ke mana. *Uhuks-uhuks*

Mungkin para penggebet yang gagal bisa ambil kutipan dari para traveler yang ada di kaus The Naked Traveler, "Travel is not a destination, but a journey." Maksudnya, menggebet itu bukan tujuan, tapi perjalanan :D. Jadi, kalau gagal menggebet di sini, masih ada gebetan lain. Jadi, siapkan cadangan. *Lho?

Kalau saya sih, menurut ramalan bintang dari majalah (tapi majalah beberapa bulan yang lalu), cinta saya tidak bertepuk sebelah tangan dong. Kayaknya si the man yang bingung ngomongnya. Mirip-mirip si Shone yang cakep itulah. Dia bingung buat ngomong, tapi tetep sabar menanti. Hahahaha.

sumber gambar dari sini.

You Might Also Like

2 komentar

  1. kalo aku tergolong penggebet yang berhasil looooh *pameeer* hehehe. btw, siapaaaa dong gebetan loooo?

    BalasHapus
  2. cieeee...yg berhasil menggebet :)). Gebetan gue adalah Mario Maurer karena cakeeep ;p

    BalasHapus