Nonton Teater Koma: Sie Jin Kwie di Negeri Sihir

20.30.00

Teman saya memposting soal pertunjukan Teater Koma via twitter beberapa bulan sebelum pentasnya benar-benar dilakukan. Dari dia juga, saya langsung menuju TKP untuk melihat apa sih yang bakal mereka lakonkan, secara Teater Koma--bagi saya--adalah teater yang selalu okeh kalo pentas. Terakhir yang saya tonton adalah Antigoneo yang menurut saya si Cornelia Agatha-nya sangat okeh pas jadi penjahat.


Partner in crime saya adalah dua orang pekerja plus satu teman yang saya paksa-paksa buat ikut walo dia harus kabur dari kantornya. Saya nonton di antara hari-hari libur panjang. Pertimbangannya kalo hari kerja (walo murah) pasti capek banget, apalagi durasinya lima jam. Kebayang kan bagaimana kondisi mata pas besoknya. Makanya dipilih deh hari libur. Ternyata, orang-orang berpikiran sama, saudara-saudara. Tempat hampir penuh. Saya dan teman-teman dapet kursi paling atas, mojok, dan susye buat ngelewatin deretan orang (sempiiiit, cyiiin). Saking sempitnya jarak antara kursi depan saya dan kursi saya, saya agak khawatir gimana kalau mau buang hajat ke belakang, pasti ribet dan kudu gerangkangan tanpa tau malu ngelewatin orang-orang :D.

Sooo, bagaimana cerita Sie Jin Kwie ini? Secara durasinya lima jam dan butuh bantuan dalang plus wayang tavip buat cerita, saya gak terlalu inget detail cerita dan nama-nama tokohnya yang semuanya berbau Cina (ya iyalah namanya juga saduran).


Jadi, Sie Jin Kwie ini jenderal di negeri Tan. Sie Jin Kwie ini sempat sekarang gara-gara perang. Saat itu, jiwanya melayang ke dunia akhirat dan melihat apa yang akan terjadi. Dia punya anak namanya Sie Ten San yang tiba-tiba balik ke rumah, padahal si anak konon udah tewas kena panahnya sang ayah yang gak sengaja kena dia. Si anak ini membantu ayahnya buat perang melawan negeri musuh. Suatu saat, jenderal besarnya ada yang ditangkap sama perampok di gunung, nah Sie Ten San mau ngebebasin si jenderal ini, tapi diminta kawin sama adiknya si perampok. Karena dipaksa, akhirnya kawin jugalah mereka. Terus perang dan perang, Sie Ten San diselametin sama cewek yang lagi nangkep harimau. Karena jasanya si cewek, akhirnya si bapak minta anaknya kawin ama entuh cewek. Terus perang dan perang, bertemulah dengan putro jenderal dari negeri musuh yang namanya Hwanlihoa. Si Hwanlihoa ini adalah cewek yang percaya dengan takdir bahwa dia berjodoh ama Sie Ten San. Maka itu, dia lebih memilih berseberangan dengan bapak dan kedua kakaknya untuk menjalani takdir itu. Bahkan, doi gak sengaja membunuh si bapak dan dua kakaknya demi takdir berjodoh sama Sie Ten San. Namun, Sie Ten San gak langsung jatuh cinta walau dikasih tahu soal takdir itu. Berkali-kali Hwanlihoa berkorban buat negeri Tan dan nolongin Sie Ten San, tetep aja Sie Ten San emoh sama Hwanlihoa. Lama-lama, Sie Ten San menerima Hwanlihoa, di samping bapaknya Sie Jin Kwie tewas terbunuh anak panah Sie Ten San yang enggak tau kalo itu bapaknya. Endingnya, Sie Jin Kwie, dua jenderal, dan rajanya tewas, sedangkan Sie Ten San nikah lagi sama Hwanlihoa sebagai istri yang ketiga.

Begitulah ceritanya secara amat sangat ringkas :D.

Teman saya menangkap ceritanya bahwa pernikahan itu alat politik sebelum muncul yang namanya cinta. Saya pun mengiyakan. Bener juga sih. Istrinya Sie Ten San yang pertama dan ketiga juga kalo dilihat sebagai alat politik untuk mencari sekutu dan kekuasaan. Belum lagi anak-anak jenderal laen yang juga menikah demi sekutu dan kekuasaan.

Di sisi lain, mereka percaya dengan takdir yang konon disampaikan oleh orang-orang yang ilmunya sudah tinggi. Ini macam istri-istrinya si Sie Ten San yang dua orang percaya banget dengan takdir. Padahal, takdir itu mereka yang buat. Coba deh kalo mereka enggak ngoceh-ngoceh atau gak dikasi tau soal perjodohan dengan Sie Ten San, kayaknya mereka gak jadi nikah ama Sie Ten San. Bisa sih nikah, tapi mungkin jalannya enggak kayak di cerita.

Nah, yang paling nyantol di kepala saya dari sekian lama nonton adalah Sie Ten San selalu dipaksa-paksa kawin oleh istri pertama dan ketiga. Saya menafsirkannya seperti ini: cowok dipaksa-paksa kawin sama cewek. Hampir semua kelakuan dua cewek itu memaksa Sie Ten San buat menikahi mereka dengan berbagai ancaman yang ujung-ujungnya pembunuhan. Lucu, deh. Saya sampai mikir, jangan-jangan si pengarangnya mau bilang bahwa bukan lagi nunggu cowok ngelamar, tapi cewek yang ngelamar cowok, apa pun ancamannya. Hahaha. *Eh, itu becanda, nggak serius*.

Pertunjukan ini yang enggak cuma nampilin pure teater, tapi ada musik, nyanyian, tarian, wushu, dan barongsai. Make up-nya oke dan kostum pun juga oke dengan gaya-gaya Cina. Teman saya berbisik, "Budaya Cina mirip ya kayak Betawi." Iya, mirip banget, apalagi pas baju nikahan. Yang juga keren di antara lagu-lagu dalam pentas ini adalah lagu yang dibawain sama prajurit-prajuritnya. Lagunya amat patriotik dan baguuus. Enak pula buat didengerin. Pas lagi search di google, ternyata udah ada yang upload lho. Makasiii yaaa buat yang upload dan saya izin buat copas.



Saya sih masih meraba-raba apa yang diucapkan si penyanyinya. Ada kata-kata yang saya enggak tahu apa yang diomongin, tapi sebagian besar lirik yang saya dengar sih seperti ini (yang dikutipin adalah interpretasi sendiri karena *sumpah* gak nangkep yang dinyanyiin).

Kami "anak orang/perang" gagah dari Tang demi kedaulatan rakyat kami berjuang.
"Manusia" penyihir bukan penghalang. Raja setan dan siluman kami terjang.
Kami "anak orang/perang" gagah dari Tang demi tanggung jawab pun rela "melawan/melayan".
Maaajuuuu peeraaaaang meeenaaaaaang. Huuuraaaa!
Maaajuuuu peeraaaaang meeenaaaaaang.

Yang belum nonton, silakan buat nonton Sie Jin Kwie, mumpung belum tanggal 31 Maret. Yuks yaks yuuuks.

You Might Also Like

0 komentar