when we see The Raid

21.01.00

Sometimes, we need to see movie to entertain ourself.

Niatnya sih begitu, apalagi diembel-embeli oleh film keren menang ini-itu. Ketemuanlah saya dan si penjual kenangan di sebuah tempat. Sebenarnya, teman saya ini memang mau ketemu dengan temannya karena urusan pekerjaan. Ketemu saya juga urusan kerjaan, tapi saya lebih peduli dengan perut saya yang kelaparan :D.

Abis kekenyangan, beranjaklah saya menuju gedung bioskop. Tontonan pilihan kami udah ketebak dong. Pastinya The Raid-lah. Gaungnya udah ke mana-mana karena konon film keren yang menang di mana-mana. Penata musiknya aja si Mike Shinoda Linkin Park yang jelaslah yaa udah piawai banget di urusan musik.

Dengan pede dan menggebu-gebu, saya dan teman saya ini masuk untuk segera duduk di kursi empuk sambil makan popcorn yang 12rebo dapet dua wadah.

Beberapa menit kemudian, lampu digelapkan dan iklan Dolby Digital udah nongol.

Adegan pertama, si jagoannya sholat--olahraga--sholat--olahraga. Wuah, jagoannya terlihat keren karena cakep, alim, dan okeh walau mukanya ada jerawat-jerawat kecilnya.



Adegan kedua ada di mobil polisi yang bentuknya van. Kayaknya sih mobil polisi ya secara mereka gelagatnya kayak polisi walau enggak ada tulisan identitas mereka sebagai polisi. Di mobil van ini, si sersan ngejelasin panjang-lebar soal sasaran yang bakal dimasukin. Agak aneh sebenarnya, karena biasanya omongan begini gak lagi diomongin di mobil, tapi di markas. Begitu kan, ya? *gak yakin*

Nah di gedung yang tinggi banget dan terlihat angker itu, konon kalau udah masuk, gak bisa keluar lagi karena markas penjahat besar.

Adegan ketiga adalah penyerbuan. Tembak-tembakan, berantem pake parang, berantem pake tangan kosong, salto, tewas, ketembak, dan darah!

Darah ada di mana-mana. Enggak afdol kayaknya di film ini kalau enggak ada darah. Ada aja ide si pembuat film bikin pisau atau peluru nancep di badan orang sampai berdarah-darah. Akhir cerita, dari pasukan yang ada beberapa orang, yang selamat keluar hidup-hidup cuma tiga orang. Si jagoan, temennya yang kena ledakan, dan si letnannya yang ternyata jahat. Si penjahat pun mati dengan gampangnya setelah ditembak si letnan. Ketangkepnya juga gampang aja.

Tipikal si jagoan tentu aja masih standar banyak orang: wajah bagus, baek, rendah diri, penolong, setia kawan, paling jago di antara yang laen, dan yang selamet sampai akhir film. Ya, gak seru juga kalau jagoannya ditiadakan. Ntar penonton kecewa lagi. Secara teknis berantem sih, jagoannya emang keren menampilkan gerakan-gerakan pencak silat walau kadang-kadang saya bingung ini gerakan karate, taekwondo, kungfu, yudo, atau wushu sih :D. *Huhuhu jadi kangen Merpati Putih*

Ironisnya, saya enggak terlalu memperhatikan jalannya perkelahian antara para jagoan melawan musuh-musuhnya hahahaha. Saya menghindari kontak mata dengan layar alias menghalangi pandangan mata dengan ransel alias nutupin mata :D. Bukan apa-apa, ini karena saya cinta kemanusiaan. Nggak tahan ngeliat darah manusia bertebaran di mana-mana.

Teman saya--si penjual kenangan--hebat banget malah. Dia tetep nonton walau meringis sambil bilang, "Kok, lo ga nonton sih? Nonton dong."

Saya cuma geleng-geleng kepala sambil ngumpet di balik ransel yang saya pangku. Saat itu, saya inget omongan sambel bareng Blueberry Cupcake waktu ngeliat Crank 2 yang juga ada darah & penyiksaan di mana-mana. "Besok-besok, enggak bakal gue nonton film beginian lagi." Saya mengangguk-angguk karena setuju. Nggak bakalan nonton film model penyiksaan gini. Nah, rugi gak pas nonton The Raid? Enggak dong, saya kan bisa ngerasain euforia orang-orang tentang film Indonesia yang menang di mana-mana ini hehehe.

Keluar dari sana, saya berasa diuber-uber dan ngos-ngosan. Capek juga nonton film model begini. Hahaha.

gambar dari sini

You Might Also Like

3 komentar

  1. nuluur, wooi, jangan spoiler. kasian yg belum nonton udah lo ceritain akhirnya begituuuu. :))

    BalasHapus
  2. hampir spoiler sih. kan gw ga nyeritain adegan berantemnya hahahaha

    BalasHapus