Singapore: weekend trip 2

09.17.00

I'm back to Singapore!

Percaya atau tidak, saya balik ke Singapura seminggu kemudian. Hahaha. Memang sih terkesan hedon. Tapi, yang kedua ini bersinggungan dengan urusan pekerjaan alias datang ke Asia Broadcast Exhibiton 2012 yang ada di Suntec. Acaranya dibuka hari Selasa, tapi saya dan dua orang teman saya nyampe Singapura hari Sabtu. Kebayang dong, apa yang dilakukan tiga hari sebelumnya. Wisata jalan kaki--lagi.

Ceritanya, saya minta izin bos saya karena mau berkunjung ke tempat Chitopoz bareng teman saya si Blueberry Cupcake. Awalnya gak mau bilang karena takut ga diizinin. Berhubungan kantuur ada acara gerak jalan dan takut gerak jalannya pas hari keberangkatan, saya pun buru-buru minta izin. Abis minta izin, eh teman saya malah nawarin kunjungan ke acara exhibition itu. Sebenarnya, gak ada hubungan dengan job desc saya, tapi berhubung saya butuh jalan-jalan (lagi), saya pun mengiyakan. Jadi, pada perjalanan pertama, saya sudah booking penginapan karena Chitopoz lagi enggak bisa ditumpangin.

Yang berangkat itu ada tiga orang: saya, teman saya, dan bos saya. Pesawatnya berangkat pagi barengan sama orang umroh. Jadi, Terminal 2 itu ramai banget orang yang mau ke luar Indonesia. Perjalanan yang ditempuh juga sama, satu jam-an lebih. Sampai Changi, langsung nyari-nyari gimana caranya mau naik MRT. Awalnya pengen ngeteng aja, bayar eceran kayak di sini. Tapi, disarankan untuk beli EZ-link yang berlaku 5 tahun supaya lebih efisien dibanding sistem ketengan. Lagi pula, saya yakin bakal maen ke tempat Chitopoz lagi selama lima taun itu.

Penginapan kami ada di Bugis. Yang jelas bukan hotel, tapi hostel karena gak kuat bayar hotel yang mahal banget. Sempet transit sekali buat tuker MRT en salah keluar stasiun MRT pas di Bugis. Bos saya juga sempet jatuh karena jalannya terlalu kepinggir. Emang gak sejauh tempatnya Chitopoz, tapi berasa aja jalannya sambil geret-geret koper. Tadinya mau bawa ransel, tapi gak punya ransel gede yang muat 4 hari. Terpaksa koper yang sama pun dibawa lagi.

Sampai penginapan, sempet tegang juga karena entah mengapa si mbak resepsionis malah udah ngisiin kamar yang seharusnya udah saya booking. Sempet mikir lama dan nambah biaya ini dan itu walau akhirnya kami dapetin kamar itu secara private juga untuk hari pertama. Nah, di sini saya baru ngerasain namanya hostel. Hahaha. Kamar mandinya di luar dan tidurnya pake kasur tingkat. Di kamar itu, ada dua kasur tingkat, jadi seharusnya ada 4 orang. Tapi, hari pertama, satu kamar itu adalah milik kami. Hari kedua en ketiga, bos saya bilang gak usah sewa private, sewa per kasur aja karena doi yakin gak bakal ada yang nginep. Oke, saya pun segera mengubah rencananya.

Di bawah tiap kasur, ada laci gede buat naruh tas/koper dengan kunci gembok. Sayangnya, mereka gak nyediain gemboknya, cuma lacinya doang. Untungnya, saya bawa gembok dari gembok koper. Teman saya juga gitu. Cuma bos saya aja yang gak bawa. Jadi, teman dan bos saya pake satu laci berdua karena kalau mau gembok, kita kudu beli lagi di resepsionis. Males banget cuma gembok doang. Secara di sana pasti harganya lebih mahal berkali-kali lipat.

Abis beres-beres tas dan gembok, kami keluar untuk jalan-jalan. Tujuan pertama adalah jalanan legendaris: Orchard Road. Seperti minggu lalu, kalau ada di jalanan ini, kita pasti wisata mall. Padahal, gak ada yang dibeli juga. Eh, ada deng, titipan orang :p. Abis dari sana, tanpa sengaja, keluar MRT tiba-tiba nongol di mall lagi. Muter-muter gak jelas dan ketemu obralan Hush Puppies. Tanpa sadar, di situlah saya dan teman saya kehilangan bos saya. Konon, bos saya ini sudah pake halo-haloan buat ngasih pengumuman. Tapi, kami tetep pulang sendiri-sendiri. Sampai penginapan, kaki semakin gempor dan pegel. Besok? Enggak tau deh mau ke mana secara hari pertama aja ngaco dari rencana saya dan teman saya ini.


Hari kedua, enggak jelas rencananya mau ke mana. Yang jelas, keluar dari penginapan langsung deh foto-foto karena di Bugis adalah daerah kota tuanya Singapura. Jadi, banyak bangunan lama di sana dan masih terawat, agak beda sih sama Indonesia yang cenderung terbengkalai.

Abis itu, langsung ke Mustafa dengan jalan kaki dan lumayan juga bikin gempor. Di sini yaa, pesanan orang-orang ama cokelat banyak banget. Belum lagi pesanan saya sendiri :D. Jadi, kami bertiga itu agak kesusahan buat nenteng itu kantong-kantong plastik yang berat. Tangan rasanya kebas dan pegelnya minta ampun. Pulangnya naik taksi doong karena gak sanggup buat ngebayangin jalan kaki ke penginapan. Taksinya juga susah diberhentiin dan sopirnya cenderung milih-milih penumpang/tujuan. Sampai penginapan, kami bertiga langsung tepar dan tidur siang. Entah kenapa sempet-sempetnya tidur siang, padahal waktu sama Chitopoz dan Blueberry Cupcake, enggak ada yang namanya tidur siang. Seharian itu pokoknya kami harus keluar dan memanfaatkan waktu sebae-baenya.

Sorenya, kami keluar lagi buat nyari makanan. Flashback sebentar, pagi harinya, ada pasangan dari Malaysia yang merekomendasikan martabak Zam-zam saat kami foto-foto di Bugis. Nah, setelah tidur siang, kami memang nyari dong itu martabak, tapi terhadang oleh orang-orang India buat makan martabaknya. Porsinya--nauzubillah--banyak banget buat satu orang. Rasanya tetep lebih enak martabak Indonesia walau kadang-kadang dagingnya gak sehat :D. Pas jalan agak ke depan sedikit, ternyata tercantumlah tulisan Martabak Zam-zam yang si penjualnya gak maksa-maksa kayak yang tadi. Di sini, sempet ada insiden sandal jepit Swallow punya saya copot talinya. Maka itu, saya balik ke penginapan buat nuker sepatu. Pas masuk, di kasur atas (pas di atas saya) ada dua orang cewek lagi tidur. Berarti kasur kosongnya sudah terisi penuh dan gak jadi private lagi deh. Setelah itu, saya dan teman-teman kembali menjelajahi daerah Bugis lagi yang memang kota tua-nya Singapura.

Besoknya, rencananya kami bakal ke Sentosa Island plus Universal Studio. Pada saat itu, saya sedang gundah gulana. Pertama, minggu kemarin saya udah ke sana. Kedua, tongpes boo, gak punya uang. Ketiga, pas nyampe, itu udah jam 12 siang secara seharian kayaknya gak bakal cukup nongkrong di sana. Makanya pas teman saya udah mau siap-siap ngantre di loket, saya mengundurkan diri dengan alasan tadi. Saya bisa muter-muter di Vivo City aja. Akhirnya, teman-teman saya enggak jadi ke sana. Sebenarnya, sumpah, saya kagak enak banget karena telah merenggut kebahagiaan teman saya. Habis gimana kalau masalah kantong lebih penting dibanding gak enakan sama teman hehehe. Makanya, saya bilang ke teman saya ini, "Next trip aja deh. Lo pasti balik lagi dah."


Sooo, perjalanan pun lanjut sampai pantai-pantai yang ada di Sentosa. Baru sadar bahwa pantainya deket banget sama kapal-kapal pelabuhan yang gedang banget itu. Saya memang enggak turun ke pantainya karena panas dan capek jalan. Tapi, ngeliat kapal gede deket banget pantai yang buat santai kayaknya aneh banget walau pantainya bersih ya. Hahaha. Saya sih ngebandinginnya sama Tanjung Lesung kemarin yang pantainya bersih, tanpa kapal tangker. Abis ngeliat pantai-pantai itu, kami langsung beranjak menuju Merlion Park karena teman saya ini pengen banget foto sama si singa. Sayangnya, pas nyampe sana, si mama singa lagi direnovasi. Yang ada adalah si baby singa yang matanya biru. Hahaha. Jadilah teman saya foto-foto dengan si baby :D. Lagi sibuk nyari angle, ternyata ketemu orang kantuur yang entah kenapa ada di sana. Mereka ini sekeluarga mau jalan-jalan. Akhirnya mereka ngobrol-ngobrol dengan bos saya, sedangkan saya dan teman sibuk foto dengan kecapean.


Hari keempat barulah acara kantuurnya, yaitu Asia Broadcasting Exhibition 2012. Namanya broadcasting yaa isinya adalah perusahaan-perusahaan yang ngeluarin sistem pemancar, layar 3D, pegangan kamera, atau manajemen studio televisi. Saya sih belajar sambil ngeliat alat-alat dan software yang canggih banget untuk sebuah studio. Ternyata, pamerannya ada di dua tempat. Satu di Suntec dan satu lagi di Marina. Di Marina ini isinya juga sama. Karena saya dan teman saya kelelahan--secara brosurnya banyak banget yang diambil--bos saya dengan penuh pengertian mengizinkan pisah. Bos saya masih mau menjelajah pameran, sedangkan saya dan teman saya kelelahan sangat. Berhubung masih di sekitaran Marina Bay, kami pun menuju Art Science Museum yang lagi ada Harry Potter Exhibition. Kami bayar sekitar 24 dolar Singapura. Sebenarnya si mbak-nya nanya apa saya kerja di sana, saya jawab enggak karena ada perbedaan harga tiket antara pekerja/tinggal di sana dan turis.

Namanya Harry Potter yang penuh dengan sihir-menyihir, mau masuk aja suasana udah gelap. Kami sempat difoto dengan syal Griffindor dan tongkat sihirnya sebelum ngantre masuk ke pameran. Sayangnya, entah mengapa foto-memfoto enggak diizinkan. Jadinya, kami telususri baik-baik setiap sudut yang ada di pameran itu. Konon sih, semua yang dipamerin itu adalah properti asli dari pembuatan film Harry Potter. Ada baju-baju, tongkat sihir, buku catatan, sampe ada si baju dementor yang compang-camping juga ada di sana. Ada beberapa efek yang membuat benda-benda pameran itu hidup seperti aslinya. Keluar dari sana, ada insiden tiket teman saya hilang entah ke mana. Ternyata tiket masuk itu enggak boleh hilang karena dibutuhkan untuk keluar. Untungnya, tiketnya enggak ngaruh apa-apa.

Selesai di sana segera kembali ke hostel buat ngambil koper untuk lanjut ke bandara. Kami naik taksi menuju bandara dengan si sopir orang Melayu Singapura. Saya lupa namanya, tetapi si sopir ini anaknya Pak Atan. Dia cerita sisi lain dari Singapura dan kegemarannya nonton sinetron Indonesia. Hobinya yang bisa menguras air matanya dia adalah sinetron pas bulan Ramadhan. Sebenarnya dia pernah punya pacar orang Bandung (kalo gak salah denger), tapi kandas di tengah jalan. Tapi, sepertinya dia tetep suka Indonesia walo gak tahan dengan kemacetan Jakarta. Karena obrolan itu, tarif taksi yang harusnya hampir 22 dolar didiskon jadi 20 dolar saja. Itung-itung amal ya, pak. Hahaha.

Di bandara, saya dan teman saya cuma bisa termangu dan males muter-muter walau banyak toko bagus-bagus di sana. Bos saya sempet lama di toko parfum, sedangkan kami berdua cuma duduk nunggu gate-nya dibuka. Saat itu, badan rasanya remuk. Gak kebayang bagaimana besok pagi saya harus berangkat ke kantuur dengan badan pegel-pegel. Saat itu sih saya berharap dapat kelonggaran libur satu hari karena--sumpah--pegel banget.

You Might Also Like

2 komentar

  1. aaahhh, lo ga makan ice cream uncle2?? next trip, will be in another country, okay? ;)

    BalasHapus
  2. Yes! I ate ice cream uncle doong. Dua kali hahaha: satu di orchard & satu lagi di hotel pertama di sana :))

    BalasHapus