from Paul with love ;)

00.43.00


Ini bukan kisah cowok bernama Paul yang pedekate dengan saya lho. Jadi, jangan salah paham :)).

Ceritanya, saya penasaran dengan salah satu pasar yang ada di Jakarta. Namanya Pasar Ular. Menurut cerita padre, pasar ini emang terkenal dari dulu karena konon banyak barang bermerek yang dijual di sana dengan harga yang sangat miring. Hm, penasaran dong. Apalagi, ternyata dulu waktu masih aktif mencari sesuap nasi dan setangkup berlian, kantuur padre deket banget sama entuh pasar. Ou, semakin penasaran. Seingat saya memang ada pasar, tapi biasa aja. Dulu juga mana ngeh kalau di sana tempat baju-baju bermerek.

Nah, si cookiesjam yang baru dateng dari tanah batak ceritanya hendak ke sana. Dari jauh-jauh hari, saya udah maksa-maksa doi untuk mengajak saya ke sana, tapi doi udah janji duluan dengan teman saya. Harinya berkunjung pun gak cocok dengan jadwal saya. Sambil gigitin kuku, kebayang-bayang serunya cookiesjam menelusuri pasar yang membuat saya penasaran.

Pucuk dicinta ulam tiba! Suatu hari, cookiesjam mengajak saya ke sana. Yaaa, tentu dong, saya jawab dengan bersemangat, "MAUUU!" Semua janjian hari itu di-cancel demi menginjakkan kaki di pasar legendaris itu.

Sebenarnya, jalan menuju daerah utara itu agak membuat mata saya siwer. Dari dulu diajakin ke Cempaka Putih aja enggak pernah nyambung. Jadi, mencari amannya, saya nunggu cookiesjam di Senen untuk lanjut ke arah utara. Sampai tujuan, saya baru tahu bahwa yang namanya Pasar Ular itu enggak serame Tanah Abang :D. Mirip Pasar Senen sih, tapi bukan bekas. Yaa, kayak FO pinggir jalanlah.


Pasarnya enggak segede gaban. Gedean juga Pasar Minggu daripada Pasar Ular. Toko-tokonya juga kecil-kecil dan disusun memanjang. Konon, nama ular itu diambil karena pasarnya emang memanjang kayak ular. Penjualnya juga enggak terlalu heboh nawarin atau maksa-maksa buat ngeliat plus beli. Mereka rata-rata cuek aja. Kalau kita nanya, baru dijawab. Konsumen jadi punya privasi buat milih-milih barang, tanpa diliatin atau dipaksa beli. Yang paling oks di sana adalah panaaaas. Enggak pengap sih, tapi gerah dan emang butuh kipas.

Selesai di sana, saya dan cookiesjam balik deh dengan bag shop buat naruh belanjaan. Bag shop si cookiesjam tentunya lebih besar dari punya saya dong. Saya cukup yang kecil karena belanjaan saya sepertinya enggak sebanyak cookiesjam :)).

*Ironis sekali bahwa saya enggak ngambil foto si Pasar Ular.Tapi, kan di google udah banyak yang majang fotonya, tinggal di-search aja :D. Yang saya tampilin cuma tas yang saya dapet di sana :D.


You Might Also Like

2 komentar

  1. si uluy, penduduk jakarta palsu. ane aja yang baru kemaren sore ibaratnye tinggal di sini udah tahu pasar ular. dket rumah mbak sepupuku tuh rul yang di jakarta utara. beli koper disitu murah n bagus...cuman kl aku ngrasain agak sumpek n pengap.

    BalasHapus
  2. Bukan palsu dong, tapi gw ngerasa jakarta begitu luas buat dijelajah. Jadi butuh bertahun-tahun biar sampe ke utara sana :))

    BalasHapus