short time for lombok journey #1

23.27.00

Mungkin, ini adalah keputusan perjalanan yang agak nekat bagi saya. Mengapa? Karena saat si penjual kenangan ngasih tau soal perjalanan ke Lombok ini, saya masih dagdigdug nunggu panggilan perkuliahan birokrasi. Konon, bisa jadi baru bulan November nama saya ada dalam daftar. Nah, tanggal yang dibilang teman saya ini pas banget bulan November. Masalahnya, kalo saya gak ikut kuliah birokrasi, saya gak bisa lolos. Kalo gak lolos, masalah administrasi ribet dan saya harus ngulang bareng angkatan di bawah saya. Apalagi, kuliah birokrasi bakal jadi 3 bulan untuk tahun depan. Iiih, gak bakal deh saya mau. Setelah mikir lama sampai pusing, saya gambling. Saya bilang aja oke dengan pembayaran tiket bisa dicicil dan bisa mepet-mepet mendekati hari H :D. Apalagi, jarang-jarang juga dapet tiket murah dari Garuda Indonesia seharga 850reboan Jakarta-Lombok PP. Untungnya, kuliah birokrasi ada bulan Oktober kemaren, jadi rencana saya enggak terganggu *senangnyaaaa*.


Ceritanya nih, ada empat cewek yang akan ke Lombok, selain saya dan si penjual kenangan. Mereka berempat sudah tiba di sana duluan. Nah, kami berdua masing-masing harus back to office buat urus sana-sini dan memang tiket murah jadwalnya jam segitu, jadi kami jalan belakangan. Sebenarnya, yang punya rencana jalan-jalan ke sana adalah kloter pertama. Saya dan si penjual kenangan ini kayak ikutan nebeng jalan-jalan. Hahaha. Jadi, saya merasa nyaman selama perjalanan ini secara mereka emang traveller. Pas ketemu, ternyata kami satu almamater dengan fakultas dan angkatan yang sama, cuma jarang ketemu. Omongannya juga gak jauh dari orang-orang di kampus kami. 

Namanya tiket murah, tahu dong berangkatnya kapan. Seinget saya sih, tiket udah deal sebelum lebaran. Jadi, selama masa tunggu itu, yaa saya gak peduli-peduli amat karena masih lama banget, 22 November. Tapi, si penjual kenangan ini tiba-tiba nge-ping saya menjelang deket-deket mau berangkat. Doi bilang bahwa tiketnya di-cancel karena ada dobel pembayaran sehingga si maskapai menghapus pembelian tiketnya. Teman saya yang baik hati ini sampai ngurus-ngurus ke kantor cabang maskapai lhoo. Sayangnya, gak diterima juga karena pemesanan dilakukan lewat online. Akhirnya, teman saya dengan ikhlas bersedia menunggu balasan email dari maskapai. Saya agak hopeless, sih. Mau berangkat, ayuks. Kalo enggak, juga gapapa karena saya juga banyak kerjaan dan saya masih buta sama yang namanya Lombok. Nanya en denger ceritanya ternyata ada satu tempat yang isinya orang usil. Ada yang bilang, nggak seaman Bali. Waduuuh!

Eh, tiketnya pun kembali diaktifkan dan rencana kami tidak berubah. Akhirnya, saya nekat dong. Pertama mikirin tiket pesawat yang udah bayar, apalagi maskapainya okeh. Kedua, my first experience to Lombok :D. Walau flu melanda gara-gara cuaca Jakarta lagi galau, saya paksa untuk tetep jalan dengan simpenan tisu yang siap sedia. Rencananya sih kami cuma dua hari full di sana: Jumat dan Sabtu. Minggu udah ke Jakarta dengan pesawat pagi. Karena enggak tau medan dan males ribet, saya cuma bawa daypack. Sebelumnya, saya sempet galau mau bawa travel bag atau backpack. Kalo saya bawa travel bag yang digeret-geret, tapi yang laen backpack (karena itungannya backpackeran), kan malu ya. Akhirnya, ya udah bawa daypack dengan jumlah baju minimalis dan dilipet kecil-kecil. Jadilah saya berangkat. Eh, pas ketemu penjual kenangan, saya kaget karena bawaannya dia banyak banget. Hihihi.

Pesawat saya berangkat pukul 6 sore, tapi saya udah berangkat pukul 2 dari rumah karena macet dan konon ada demo di depan MPR/DPR. Kami sampai Bandara Internasional Lombok sekitar pukul setengah 10 malam waktu setempat. Keluar dari bandara, teman saya yang udah nyampe wanti-wanti supaya kami berwajah lempeng. Jangan nengok kanan-kiri kayak orang bego karena banyak banget orang yang nawarin, cenderung maksa, untuk nyewa mobilnya. Langsung aja ke Damri yang udah parkir di sebelah kanan bandara. Ide dari saya sih pura-pura nelepon seolah-olah ada yang jemput buat menghindari orang-orang yang nawarin jasa. Ternyata, gak ada lho yang nawarin nyewa mobil secara nyampe sana udah malem banget. Aman banget deh meluncur ke pos Damri yang emang lagi ngetem di sana. Saya sempet ngerasa artis karena banyak banget orang berkerumun di dekat pintu masuk. Kirain mau menyambut saya, eh katanya cuma mau nonton orang-orang yang turun dari pesawat. Hihihi.

Rasa waswas yang sebenarnya itu ada saat kami di dalam bus Damri. Semua penumpang turun di Mataram, tinggal saya dan penjual kenangan yang ada di bus karena tujuan kami adalah Senggigi. Saya takut lho kalau si pak sopir membawa kami entah ke mana secara kami berdua cewek cantik. Eh, pas di depan bandara lama dan penumpangnya tinggal kami berdua, pak sopirnya bilang bahwa dia gak tau di mana hotel tempat saya (pura-pura sih kayaknya). Bahkan, secara halus minta kami turun dari bus dan naek taksi aja. Ha? Maksud loo? Kami disuruh turun malem-malem di kota yang masih asing, trus nunggu taksi di pinggir jalan. Preeet. Emangnya nyari taksi di sini segampang di jekate. Untungnya ponsel kami pake GPS, jadi kami tahu ke mana arahnya ini bus dan di mana hotel tempat kami menginap. Maksa-maksa dikit, pak sopir akhirnya mau juga nganterin dengan rada-rada ngeluh kalo dia gak tau di mana hotelnya. Ya udah, sih, kami kan punya GPS. Setelah nyampe di depan hotelnya, karena saya dan teman saya berbaik hati, kami kasih aja si pak sopir uang 20rebo. Awalnya doi menolak, tapi karena memegang teguh prinsip rezeki jangan ditolak, diterimalah uang 20rebo itu sambil bilang terima kasih. Sama-sama, pak, semoga hotel yang kami kunjungi masuk dalam ingatan bapak biar gak bingung kalo ada orang yang nanya.

Saat masuk hotelnya, petugas resepsionis cuma bilang, "Kok, telat, mbak? Temannya udah nyampe duluan." Kami cuma jawab ala kadarnya karena tau itu cuma pertanyaan basa-basi dan sumpah kami capek banget. Eh, si petugas hotel sempet-sempetnya salah nganterin ke kamar yang bener. Masa' pas dibuka pintunya muncul muka ibu-ibu oriental yang lagi ngantuk-ngantuknya. Sempet sih mikir, masa' sih temen-temen yang ngomong via email itu mukanya kayak begini? Karena kami maksa-maksa bahwa bukan ini teman kami, petugas pun lanjut ke kamar yang lain. Itu pun perlu ditelepon teman saya untuk nanya kamar nomor berapa. Dengan disorientasi kayak begitu, ketemulah teman-teman kloter pertama yang udah siap-siap tidur. Aaah, senangnyaaaaa.

Kami pun cerita perjalanan kami itu sambil siap-siap mau tidur. Saya yang udah kebelet mau pi*** agak kecewa setelah ngeliat selang air buat tjebouk gak ada. Hiks! Bule banget. Tapi, malam itu lumayan saya bisa tidur walau ingus dan tenggorokan gatel tetep ganggu. :D

You Might Also Like

0 komentar