Watercolor paper

06.54.00

Kertas cat air saya abis. Jadi, saya beli baru lagi dong. Jalanlah saya ke toko buku yang deket rumah. Liat-liat ternyata cuma ada satu merek. Karena belum tau seluk-beluk dunia percatairan, saya beli aja itu. Mereknya sih beda dari kertas cat air yang dulu. Sebenernya, saya juga ngeliat kemahalan kertas hahaha. Kan kata orang, semakin mahal biasanya semakin bagus, tapi ga berlaku dong di sini huhuhu.
Sampe rumah, langsung praktik dong. Dan ternyataaa, kertasnya brodol dong! Iih, jelek banget sumpah. Padahal, kertas yang dulu saya punya ga gitu-gitu amat. Masih bisa tahan air, padahal konon yang paling murah di antara semua kertas cat air. Sebel tentunya. Warnanta ga ngalir, malah kertasnya ga ngalir.
Tapi akhirnya saya tahu sih bahwa beratnya kertas memengaruhi ketahanan air dan memaksa saya buat merhatiin beratnya kertas sebelum nembeli. Cat air saya yang dulu 200 gram, yang kertasnya brodol 180 gram. Beda 20 gram itu aja sangat menentukan ketahanan si kertas. Bahkan, pelukis favorit saya pake yang 300 gram.  Wiiih. Tapi mau gimana lagi, kertas brodol itu tetep saya pake walo agak senewen tiap kali serpihan-serpihan kertasnya lepas.
Nah, ini gambar perdana saya di kertas brodol. Modelnya seharusnya ponakan saya :)))).  

You Might Also Like

1 komentar