Duo Hippo Dinamis (Tersesat di Byzantium): Graphic Travelogue Sang Traveler

20.09.00


Kalau boleh saya bilang, buku Duo Hippo Dinamis: Tersesat di Byzantium merupakan karya Trinity yang ketiga. Buku ini berbeda degan dua buku sebelumnya dan buku-buku sesudahnya. Kenapa? Karena, buku ini disajikan dalam bentuk graphic travelogue. Hm, apa sih graphic travelogue? Istilah ini sepertinya enggak beda jauh dengan graphic novel, yaitu kisah yang ditampilkan dalam begitu gambar layaknya komik atau cerita gambar. Bedanya, graphic novel itu kisah yang diangkat layaknya buku alias panjang dan gak menutup kemungkinan bisa fiksi atau nonfiksi, tetapi dibuat komik/bergambar; sedangkan graphic travelogue lebih pada mengangkat tema travel dalam bentuk komik atau cerita gambar. Singkatnya mungkin seperti itu.



Duo Hippo Dinamis (DHD) ini bercerita mengenai dua tokoh KK dan DD yang menurut saya si KK adalah Erastiany dan DD adalah Trinity. Mereka ini adalah dua cewek gembul yang berjaya di lautan, tetapi mandeg di daratan :D. Dua tokoh ini melakukan perjalanan ke negeri Byzantium alias Turki dengan berbagai lika-likunya, entah itu nyasar atau susah payah menemukan satu tempat tujuan, bahkan ketemu temen yang mantan kriminal.


Kisahnya bermula di suatu hari yang membosankan. Pada saat itu, muncullah ide KK untuk melakukan perjalanan ke Turki. Katanya, lautnya bagus, kotanya indah, makanannya enak, dan muka manusia-manusianya lumayan sedap dipandang walau agak bau kalau keringetan. Dimulailah perjalanan ke Turki dengan tujuan wajib, yaitu Cappadocia. Namun, menuju Cappadocia itu enggak segampang kelihatannya. Setiap bertanya kepada orang lokal, jawabannya pun enggak jelas. Menurut mereka, ketidakjelasan mereka itu karena pertanyaannya bagaikan bertanya arah Toraja di Terminal Blok M yang agak gak nyambung. Hingga akhirnya, mereka ketemu petunjuk yang lumayan jelas dari seorang pegawai tiket di stasiun. Sambil menunggu kereta yang akan membawa mereka ke Cappadocia, mereka pun memutuskan mandi ala Turki, rekomendasi dari Lonely Planet. Selesai mandi ala Turki, mereka naik kereta menuju Cappadocia. Di tengah jalan, mereka bertemu ET—orang Turki yang ternyata ngerti bahasa Indonesia karena pernah punya asisten rumah tangga yang orang Indonesia. Si ET ini adalah guider-nya mereka karena dia punya teman yang bernama Hasan dan tinggal di sekitaran Cappadocia. Tapi, perjalanan dengan ET pun punya pengalaman sendiri hingga mereka tiba di tempat tujuan, yaitu Cappadocia.  


Seru dan lucu! Itulah kesan saya terhadap buku Trinity ini. Jujur, beberapa kali saya membaca buku dan beberapa kali itu pula saya ketawa. Penggambaran dua tokohnya bagus. Si KK cenderung lebih galak dan tegas, sedangkan DD lebih kalem, tapi dua-duanya sama-sama saling melengkapi dan sepaham dalam traveling. Ngeliat dua orang ini, saya jadi berpikir bahwa mereka berdua enak banget kalo traveling bareng. Bete tentu ada, tapi bukan bete yang heboh sampe enggak mau ngomong atau diomong-omongin pas sampe tanah air.


Selain itu, penggambaran kisahnya juga bikin ngakak. Enggak ada kisah yang enggak lucu, terutama ekspresi mereka berdua ketika tersesat ingin keluar stasiun karena akses jalan ditutup, ketika capek naik tangga, ketika bolak-balik Turki sisi Asia dan sisi Eropa, ketika KK yang sedang melihat peta disenyumin cowok-cowok ABG, atau ketika lari ngikutin ET yang ketakutan karena dituduh memalsukan dokumen. Yang paling unik adalah pengalaman mereka ketika mandi ala Turki. Bagian ini adalah pengalaman mereka paling bloon yang bikin saya cekikikan. Namun, pengalaman mereka itu terbayar banget setelah badan lebih seger karena abis mandi, bisa sampai ke Cappadocia, ke rumah batu ala Flinstone, naik balon terbang, dan ke lembah Ihlara.

Nah, buku DHD yang saya punya ini terbitan tahun 2010 dan termasuk cetakan pertama. Yiaay! Awalnya, saya pikir hanya ditulis oleh Trinity seorang, ternyata ada dua penulis lainnya, yaitu Erastiany si tokoh KK dan Sheila Rooswitha alias si ilustrator yang gambarnya kece banget. Konon, graphic travelogue ini adalah awal dari kisah perjalanan KK dan DD karena bakal ada kisah-kisah selanjutnya yang juga seru dan rada bloon. Tapi, sejak terbit pertama kali tahun 2010 hingga 2016 menjelang 2017 ini saya belum denger kabar kelanjutan dari graphic travelogue, padahal saya amat sangat menantikan. Yaa, berdoa aja semoga bakal ada kisah KK dan DD selanjutnya.

Oh ya, di buku ini, ada tulisan yang cukup menohok sebagian orang Indonesia, termasuk saya, yaitu ketika Indonesia disebut sebagai negara yang memiliki garis pantai terpanjang di dunia, tetapi penduduknya kurang suka berenang dan takut hitam. Oops!


Happy reading :)

You Might Also Like

0 komentar