welcome to ayer island

22.28.00

Agak belibet ngomong antara Pulau Air dan Pulau Ayer. Gak jelas mana yang bener. Nanya sini, jawabnya Pulau Air. Nanya sana, namanya Pulau Ayer. Dooh, bingung. Tapi, akhirnya, saya dan temen-temen nyampe juga di sana.

Minggu sebelumnya, waktu saya ke Pulau Edam, saya pernah nanya sama bapak pelaut tentang sebuah pulau yang saya lewatin dan ada bungalow-bungalow kecenya di atas laut. Kata si bapak, itu Pulau Air. Ooh, itu, perasaan sih kayak gambar Pulau Ayer yang saya googling. Nah, pas datang lagi, saya ngerasa yakin seyakin-yakinnya, Pulau Air yang dikasi tau si bapak pelaut adalah Pulau Ayer yang saya datangin. Pulau itu mirip banget, terutama bungalow-bungalow di atas laut yang mirip kayak Maldives sana itu.

Pulau Ayer ini ada di Kepulauan Seribu. Pulau ini dikelola sama swasta, konon sih orang Australia. Pastilah yaa transportasinya lebih terjamin. Hehehe. Naeknya bukan dari Muara Kamal, tapi dari Dermaga Marina. Perahunya pun bukan perahu nelayan, tapi speed boat. Naik tingkat dikit kalo dibanding ke Pulau Edam. Terombang-ambingnya gak lama-lama banget di laut, cukup 30 menit dan gak berasa karena tiba-tiba udah nyampe. Hihihi.


Yang namanya Pulau Ayer ini gak gede banget kayak Pulau Madura. Pulaunya kecil. Kayaknya lebih kecil dari Pulau Onrust. Jalan kaki keliling pulau juga gak nyampe setengah hari. Cuma berapa menit. Karena ini emang dikelola swasta, yaaa isinya penginapan aja.Tipe penginapannya macem-macem. Ada bungalow yang di atas laut, ada bungalow di tepi pantai, dan ada yang tipe hotel. Yang paling oke tentunya bungalow di atas laut karena keren banget dong, apalagi Sukarno katanya pernah nginep di salah satu bungalow yang ada di atas laut itu. Yang agak menyedihkan itu yang hotel. Sebenarnya, fasilitasnya udah keren banget, standar hotel bintang. Tapi, sayangnya, gak ada jendela di kamar. Jadi, kita berhadapan sama tembok. Agak aneh sih kamar gak ada jendela dan gak tau juga kenapa bisa bikin kamar tidur gak pake jendela. Apa dulu sebenarnya itu bukan kamar hotel, tapi kamar karaoke yang dijadiin kamar hotel. Tapi, yang jelas, saya kepikiran cerita-cerita kriminal. Gimana kalo ada penyekapan di situ. Pasti gak ada yang tau. Hiiii...

Pantainya hampir gak ada. Ada sih, tapi dikit doang. Pantainya itu gak halus banget, kebanyakan kerang yang udah hancur. Jadi, kalo kena kaki telanjang agak sakit-sakit gitu, jalannya pelan-pelan deh. Mudah-mudahan sih gak ada beling yang tiba-tiba menyeruak di antara kerang-kerang kecil.


Snorkeling gak ada di sini. Yang ada itu banana boat, jetski, sama mancing. Spot buat mancing banyak banget, bahkan ada teman saya yang dapet banyak ikan di sini. Kapal nelayan juga deket banget di sekitar pulau. Mereka mondar-mandir atau ngetem di sekitaran pulau. Teman saya yang dapat ikan malah sempat-sempatnya bakar ikan. Ada lagi yang mancing sampe sore sampai kulitnya gosong.


Yang paling kece itu adalah dermaganya. Cakep. Berasa ada di negara Eropa sana. Hahaha. Di dermaga ini, bagus banget buat foto-foto dan main air dikit-dikit. Kalo airnya gak pasang, ikan kecil-kecilnya banyak di bawah dermaga. Tapi, kalo pasang dan ombaknya gede banget, ikan-ikannya gak keliatan. Soalnya anginnya gede banget. Untungnyaaa, saya gak masuk angin lhoo walau diterpa bertubi-tubi angin. Lha, iya, dooong, secara saya sudah siap senjata masuk angin, yaituuu koyoooo. Mayan buat menghangatkan perut walau ledes lama-lama. Hahahaha.

You Might Also Like

0 komentar