zombie on the road

22.54.00

"Oke, temanya setan karena kita bisa nonjolin make up-nya." 

Kira-kira begitu ide yang muncul saat brainstorming buat tema karnaval bulan kemarin. Ada banyak ide, tapi yang paling menonjol ya tema setan itu. Tema besarnya sih Go Green, berhubung yang ikutan amat sangat kreatif, yaa jadinya tema setan itu dideket-deketin sama tema Go Green-nya. Ya, muncul alasan-alasan bahwa setan itu kan go green karena ga pernah nyuci baju, gak pernah naek transportasi, gak nginjek rumput, hemat air, dan bla-bla-bla. Okaaaay, tapi yang real-nya adalah masing-masing dari setan itu bawa alat-alat kebersihan biar esensi eksplisitnya nyampe. Kadang kan omongan implisit itu susah dicerna dan orang malah salah nangkep. Hehehe.

Tema udah beres, tinggal properti dan perintilannya. Saya dan teman saya ini yang ditugaskan buat nyari kostum ala setan. Setan yang ditampilkan ini gak sejenis. Beragam jenisnya, tapi ada beberapa orang yang samaan. Jadi yaaa, agak rempong buat nentuin setan siapa dan cocok di karakter siapa. Dari yang kandidatnya puluhan orang, terus di-casting tinggallah belasan orang. Ngumpulin propertinya berbulan-bulan biar semuanya lengkap dan klop. Gigi vampir yang biasanya bertebaran di abang-abang mainan, tiba-tiba si abang-abang gak jual, padahal udah keliling SD-SD buat nyari si gigi. Eh, nemunya malah di internet. Dari baju yang tadinya gak muat sampai muat. Tapi, yang paling bikin degdegan waktu itu adalah make up zombie.

Tiap hari ngeliatin You Tube dan nemu bahwa di negara yang ada tradisi Halloween-nya kayaknya gampang-gampang aja bikin efek luka dengan lem buat kulit. Di siniiii? Beuh, boro-boro. Ada yang bilang pake lem fox putih, tapi kesian muka orang kalo ditempelin lem kayu itu. Akhirnya, ada juga obrolan soal make up zombie di Kaskus yang bilang pake latex. Teman saya--yang nanya ke orang-orang teater--juga bilangnya pake latex. Akhirnya, kita sepakat untuk mencari yang namanya latex. Usut punya usut, latex itu adanya di toko kimia. Dan, di daerah jajahan saya dan teman saya ini, kayaknya gak ada deh toko kimia. Sebenarnya, bisa dicari, cuma gak sempet karena deadline lagi ngikutin saya ke mana-mana. Jadi, mending cari alternatif laen.

Senior saya ngasih saran untuk cari lem kaca sebagai alternatif lain. Gak langsung ditempelin, tapi dicetak dulu di kaca, nanti dilepas kalo udah kering, baru ditempel. Akhirnya saya cari lem kaca dan senior saya ini yang ngebentuk lukanya.

Saat lagi hunting topeng dan darah-darahan, di toko yang namanya Artland, saya ngeliat di rak yang sama dengan darah-darahan, ada kotak-kotak khusus microwave. Kayak kotak bakso malang karapitan kalo beli baksonya dibungkus. Tulisannya silicon gel. Kata mbak-nya, itu buat bikin efek luka. Wuaaaaah! Kebetulan banget. Saya yang lagi desperate nemu beginian. Akhirnya, beli sekotak silicon gel itu. Saya sempat nanya sih sama kakak saya, selain lateks, yang aman buat kulit yaa silikon. Nah, pas beli silicon gel, masih degdegan juga karena gimana cara bikin nempelnya kalo gak nempel.

bentuk silikon yang mirip sabun, tapi lengket

Di kotak itu itu, ada langkah-langkah buat ramuan silikonnya. Karena percobaan, saya ngerjainnya dikit-dikit. Awalnya, setelah jadi, saya langsung tempel di tangan. Tapi, silikonnya gak kering-kering, padahal udah dikasih hairdryer. Silikon gak kering, tangan saya yang panas karena hairdryer.

silikon ini udah cair karena dipanasin kayak bikin cokelat
Berdasarkan saran senior saya, yaa dicetak dulu sebelum ditempelin ke kulit. Okaaay, akhirnya saya bikin dua luka berantakan yang saya kira-kira aja mirip daging tercabik gitu. Itu udah beres, tinggal dilem.

dicetak di kaca biar gampang ngelepasnya
Lemnya? Yaaa, berdasarkan petunjuk yang tuanku agung senior saya, gunakanlah lem bulu mata. Baeklah, antara ragu dan yakin, ditempelinlah luka-luka itu dengan lem bulu mata. Hasilnyaaaa. Lumayaaaaaaan. Lukanya nempel setengah hari. Dan, kesian kulit teman saya ada hitam-hitamnya karenaa lem bulu matanya warnanya hitam bukan putih hahahahaha. 

silikonnya dipake zombie cewek
 


You Might Also Like

1 komentar

  1. wiiih kereen saya susah juga mencari silicon cair alias latex untuk makeup seandainya kita gunakan lem kaca bisa gak ya...mas

    BalasHapus