Ketika si betty ngambek

14.42.00


Saya ini pengendara motor. Motor matic tepatnya. Nggak jago-jago amat kayak orang-orang yang udah ngepot sana-sini walau saya udah lumayanlah pake motor sekitar 5 tahunan. Pas banget ketika itu Honda ngeluarin edisi matic. Karena denger orang-orang ngomong matic itu gampang banget kayak naik sepeda, akhirnya saya ikut-ikutan orang untuk beli. Motor yang saya beli adalah seri Beat generasi pertama makanya saya langsung kasih nama dia Betty biar kesannya cewek dan gak jauh dari nama Beat.

Suka duka dengan Betty yaa banyak banget, apalagi saya yang gak pinter-pinter dalam dunia permotoran. Servis dan nyuci adalah dua hal yang jarang-jarang saya lakuin. Kalo lagi inget atau emang harus masuk bengkel. Tapi, Betty ini teman setia. Ke mana aja dia mau nemenin, terutama di jalan-jalan jelek yang berbatu. Dimarahin orang. Nyeruduk motor di depannya. Nabrak belakang mobil sampe pecah kerangka depan. Jatuh beberapa kali. Tahan banting doi. Yaaa, walau kadang emang suka bikin panik, terutama mendadak metong di tengah jalan. Aiish! 

Kasus terakhir yaa kemarin ini. Tiga hari mau lebaran. Jadi, seperti biasa, doi yang selalu nemenin saya ke rumah biru. Yaa, hari itu seperti hari-hari biasa. Jalan ga terlalu macet walau ramai dan bisa deh sampai rumah biru sebelum 8.30. Tapi, bensin saya udah tiris banget (udah ada di kotak merah). Mau gak mau, saya harus berhenti di pom bensin biar nanti pulangnya gak ribet mikirin bensin yang semakin tiris. Berhentilah saya di pom bensin yang biasanya saya datangin kalo kepepet bensin habis. Kebetulan gak penuh banget dan pertamaxnya ada. Setelah ngisi, starternya pun saya nyalain. Tapiiiiiiiiii, betty hanya bergeming. Starter tak hidup dan tak bersuara. Kayak mencet tombol rusak yang ga berfungsi apa-apa. 

Saya pun minggir. Untungnya ada tempat yang lowong dan adem. Saya coba standar dua, mungkin bisa dibantu sama sela/engkol. Tapiiii, saya baru inget kalo sela/engkol udah aus yes. Pertama, saya panik tentunyaa. Kedua, sumpaaah ini harus nuntun kayak orang-orang kalo motor mereka mati. Kalo harus nuntun, berapa jauh jaraknya buat nyari bengkel terdekat. Ketiga, nangis dalam hati. Yaelaah, gini-gini amat nasib. 


Saya langsung menghubungi orang-orang yang mungkin bisa menolong saya. Tapi, yaa gituu, panggilan pertama dan kedua ga ada yang jawab. Baru ketiga direspons sama kakak saya. Panggilan yang laen responsnya lama beut dan bikin desperate. Saat itu mikirnya kalau keluarga ga respons, mungkin mampir dulu ke tempat kerja si penjualkenangan buat nitip betty dan saya bisa naik gojek. Tapi, opsi itu ternyata ga jalan karena kakak saya keburu datang. Jadi, kami tukaran motor. Untungnya bengkelnya ga jauh-jauh amat walau lumayan nuntunnya. Untungnya lagi, bukan saya yang nuntun, tapi kakak saya hahaha. Jadi, pas nemu bengkel, kami tukaran motor. Kakak saya nungguin betty darling dan saya pakai si gendut untuk tiba di rumah biru. Agak lega sih, tapi yaa tetep nyesek. Kenapa bisa mati gitu aja padahal ga ada angin ga ada hujan. Padahal beberapa menit sebelumnya normal-normal aja. Maybe, she need take a rest and retired. Maybe. 

You Might Also Like

1 komentar